in

B2B E-Commerce Service Bizzy Akhirnya Masuk ke Indonesia

b2b servicesIndonesia, salah satu pasar e-commerce yang paling bersemangat dan berkembang di Asia Tenggara, menyambut pendatang baru hari ini Bizzy, marketplace yang berfokus pada pelayanan B2B, secara resmi membuka layanannya di Indonesia.

Didukung oleh $2,5 juta dari perusahaan VC daerah Ardent Capital, Bizzy bertujuan untuk menjadi sukses dalam ruang menantang yang menghindari Rocket Internet dan sebagian besar belum dimanfaatkan oleh pergi startups di Asia Tenggara.

Rocket Internet, yang mencakup $3450000000 tingkat dibentuk berfokus lengan perdagangan antara portofolio perusahaan, tidak mampu memecahkan B2B di Asia Tenggara. Venture OfficeFab, yang disediakan perlengkapan kantor, ditutup pada 2013 setelah gagal untuk memukul penanda nya. Bahkan OfficeYes, usaha terkait Rocket Internet di India – yang diserap bakat dan sumber daya dari OfficeFab berikut shuttering – adalah di kolam mati.

Jadi apa yang Bizzy lakukan secara berbeda untuk memiliki menembak sukses?

Untuk satu hal, itu bertujuan untuk menjadi lebih luas dari sekedar perlengkapan kantor, CEO Bizzy dan pendiri Peter Goldsworthy seperti saya kutip dari TechCrunch dalam sebuah wawancara.

Memang, halaman depan situs sendiri menunjukkan kemasan baterai, ruang semprot, dan elektronik adalah salah satu barang yang ditawarkan. Katalog produk Bizzy mencakup perlengkapan standar kantor, membersihkan, bahan makanan, elektronik dan jasa.

bizzy
Yang terakhir ini sangat menarik. Saat ini sebagian besar layanan dukungan teknis terkait tetapi yang lain – termasuk SDM, penjualan dan operasi – direncanakan untuk masa depan. Goldsworthy mengatakan perusahaan akan bundel beberapa layanan bersama produk fisik.

“Salah satu kesepakatan memberikan perusahaan yang membeli satu tahun mendapatkan cetak satu jam gratis beserta dukungan printer,” katanya. “Kami sudah meneliti semua hal yang do perusahaan. Kita tahu bahwa, misalnya, jika printer macet itu begitu sering resepsionis atau admin yang harus memperbaikinya.”

Di luar fokus yang lebih luas pada kebutuhan kantor holistik, Bizzy juga menargetkan perusahaan yang – sekarang – telah berbelit-belit proses untuk membeli untuk kantor dengan menawarkan aliran efisien untuk mendapatkan barang-barang yang disetujui dan membeli lebih cepat. Misalnya, Bizzy memungkinkan pembeli untuk mengirim pesanan mereka ke titik mereka persetujuan sebelum pesanan ditutup, mempercepat suatu proses yang dapat mengambil hari dengan dokumen-dokumen.

Akhirnya, sebagai perusahaan Modal Ardent – Bizzy lahir dari proyek Ardent Labs perusahaan di Indonesia – Bizzy dapat memanfaatkan jaringan yang kuat. Itu termasuk saudara perusahaan seperti aCommerce, perusahaan logistik hadir di Asia Tenggara dan didukung oleh orang-orang seperti DoCoMo, serta berfokus pada konsumen WhatsNew, yang baru-baru ini diperluas ke Indonesia.

“Sinar Mas melakukan investasi besar di Ardent, dan kemudian aCommerce memiliki klien dan potensi sinergi kita dapat memanfaatkan,” kata Goldsworthy tentang masalah hubungan strategis.

Goldsworthy Australia telah berada di Asia Tenggara selama satu dekade dan bekerja dengan banyak tim pendiri Ardent Capital pada proyek-proyek lainnya. Dia menambahkan bahwa tim Bizzy adalah tertarik untuk mengambil layanan daerah cepat daripada nanti, seperti perusahaan profil lain Ardent Capital.

Sekarang, perusahaan memiliki 37 staf, tapi Goldsworthy meramalkan jumlah itu berkembang sebagai perusahaan bergerak ke pasar lain di Asia Tenggara. Bangkok dan Manilla yang tinggi pada daftar keinginan nya pada saat ini.

Untuk saat ini, Indonesia adalah fokus utama kami, dan itu tidak akan mudah dengan pesaing yang ada seperti OfficePro, Kucari dan Office1 yang lebih dulu ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *